first & second trimester

Alhamdulillah, ga terasa usia #BabyPimpim sudah masuk thirdย trimester. Bagaimana rasanya melewati trimester pertama dan kedua? hmm… Jujur sih, selama 3 bulan pertama yang biasanya saya keluhkan adalahย rasa begah tiap selesai makan. Selain itu, saya bahagia bisa makan banyak hehehe… Saya juga tidak mengalami mual atau muntah-muntah seperti kebanyakan orang, sedikit mual mungkin iyya, hanya kalo mencium bau-bau yang sangat menyengat tapi tidak sampai muntah. Yang anehnya, suami saya yang loveable itu malah yang pingin makan macam-macam, yang pagi-pagi muntah.Saya jadi kasihan ngeliatnya. Di bulan petama dan kedua, sebenarnya nafsu makan saya turun, makan nasi juga ga banyak-banyak amat. Tapi sesekali kepingin makan sesuatu, pasti langsung kalap ๐Ÿ˜† . Perubahan fisik juga belum terlalu kelihatan. Masuk di bulan ketiga, makannya sudah agak lahap. Yang biasanya kalo habis makan malam ga makan lagi, sekarang kudu nyiapin biskuit regal atau cemilan-cemilan. Bahkan pernah tengah malam bangun cuman gegara kebelet pipis trus ga bisa tidur lagi karena kelaparan.

Nah..di trimester pertama ini juga, saya ga boleh terbang atau naik pesawat. Akhirnya saya jadi penunggu kantor, karena di akhir tahun kemarin orang-orang pada sibuk keluar kota. Enak dong ga sibuk ngapa2in, menurut ngana??? *kok curcol ๐Ÿ˜† Katanya diawal kehamilan, kita harus memperhatikan asupan gizi yang masuk ke tubuh kita, saya milih makan bubur kacang hijau tiap hari, minum madu dan juga mengurangi junk food, minuman bersoda, termasuk indomie *cedihhh sekali kakakkkkkkk. Tapi yah..kadang-kadang kalo dikasih burger ya tetap dimakan hehehe.. Continue reading

#Pregnancy

Setelah liburan singkat ke Sangiang kemarin, saya berencana liburan lagi di bulan berikutnya. Saya dan suami merasa kami masih kekurangan vitamin ‘sea’ :lol:. Tapi karena beberapa hal, niat itu akhirnya kami urungkan, belum lagi beberapa hari kemudian saya selalu saja sakit perut. Awalnya saya hanya menganggap nyeri haid, karena memang sudah dekat dengan jadwalnya. Tapi karena ‘tamunya’ tak kunjung datang, Ibu saya menyuruh saya ke dokter saja. Takut ada apa-apa, katanya. Awalnya saya ogah-ogahan ke dokter, karena sudah 2 bulan ini saya sudah tidakย mengkomsumsi obat-obatan dari dokter, bisa dibilang saya menghentikan semua program saya. Setelah tujuhย bulan lebih meminum obat, bolak balik dokter, pemeriksaan ini itu yang kadang-kadang bikin saya meringis, saya menyerah untuk beberapa saat. Pingin istirahat aja.

“ibu, udah telat berapa minggu?” tanya dokternya

“hmm..kayanya baru 3 – 4 hari dok” jawab saya

“udah pernah testpack?”lanjutnya, saya geleng-geleg kepala

“ibu hamil!” saya pun melongo, dan suami saya tiba-tiba terisak.

“serius dok? beneran?”

“liat bu, ini kantungnya..kira-kira baru berumur 3 minggu”

Alhamdulillahh… Continue reading