when in turbulance..

20190214_050222

“oh, kamu doyan jalan-jalan ya?” tanya seorang teman

“suka sih..apalagi kalo ke tempat baru, seruuu” jawabku

“suka naik pesawat dong?”

“err..ga sukaa, takut terbang” ujarku..

Suatu percakapan iseng dengan seorang teman yang membuatnya sedikit kebingungan, iyup! saya memang suka jalan-jalan, kemana pun itu, apalagi ke tempat baru (apalagi ke mall πŸ˜† ) tapi ga tahu kenapa setahunan belakangan ini saya takut terbang 😦 . Belum lagi kalo diharuskan keluar kota yang mengharuskan naik pesawat, duh!. Kadang-kadang pingin rasanya naik kereta aja, tapi kalo mikir lamanya itu, sungguh ga efisien waktu. Pernah kejadian besoknya saya mau keluar kota, malamnya saya ga bisa tidur, deg-degan mikirin mau naik pesawat ( aaakkk..diriku secupu ituuuuu πŸ˜› ). Setelah diingat-ingat lagi, dulu kayanya saya ga gini-gini amat deh. Dari jaman masih sekolah dulu, saya beberapa kali pulang ke Makasssar naik pesawat sendiri, bahkan naik kapal laut pun sendiri. Tapi gegara peristiwa Lion Air tahun lalu, saya jadi agak gimanaa gitu, mungkin karena maskapai itu adalah maskapai yang paling sering saya gunakan. Lalu ketika saya mengalami turbulance parah dari Medan-Jakarta pada saat flight malam, rasa-rasanya saya belum pernah setakut itu sampai-sampai ijin ke bapak yang duduk disebelah saya untuk megang tangannya πŸ˜† Setelah itu kerjaan saya tiap kali terbang, melihat tipe pesawatnya apa, sayapnya yang model gimana, Asap ((ASAP πŸ˜† )) AC nya kenapa belum mati juga kalo sudah boarding. Tapi alhamdulillah, beberapa bulan kemudian saya sudah agak tenang jika terbang, bahkan sempat beberapa kali tertidur pulas.

Eh, kenapalah kejadian minggu lalu bikin saya deg-degan lagi. Lagi-lagi pesawat yang saya tumpangi dari Surabaya – Jakarta pada saat flight malam mengalami hal yang sama. Yang biasanya lampu dinyalakan & tanda lepas seat belt dimatikan selang 15 menit pesawat tinggal landas, kali ini lampu dinyalakan selang stengah jam-an lebih karena mengalami turbulance (padahal surabaya – jakarta cuman 1 jam lebih dikit hiksss). Saya lagi-lagi ijin ke ibu yang duduk disebelah saya untuk memegang tangannya. Awalnya 1 tangan, lalu 2 tangan akhirnya saya peluk ibu itu sambil ga berhenti berdoa. Saya lupa-lupa ingat pernah baca atau dengar dimana kalo turbulance itu biasanya disebabkan oleh awan tapi ada juga yang disebut turbulensi udara cerah. Terjadi ketika langit cerah dan ga berawan (padahal diriku merasa tenang pada saat kaya ini, tapi ternyata ada bisa menyebabkan turbulance juga). Kalo yang saya alamin paling sering karena awan. Jika terjadi turbulance seharusnya kita bersikap tenang dan mengeratkan sabuk pengaman. Iyya sih, memang seharusnya begitu, karena para awak kabin pasti sudah tahu apa yang harus dilakukan jika terjadi hal seperti ini, makanya mereka suka bolak-balik ngecek sabuk pengaman kita. Tapi kalo namanya sudah pernah mengalami hal yang bikin deg-degan, otak kita secara otomatis akan mengirimkan sinyal waspada jika hal itu terjadi lagi.

 

This slideshow requires JavaScript.

Terus, solusinya apa biar ga deg-degan di pesawat? menulis draft blog hahahaha πŸ˜† . Serius, rata-rata tulisan di blog ini, ditulisnya ketika berada diatas pesawat, bukan di hp, melainkan di jurnal yang selalu saya bawa. Sedikit mengurangi rasa khawatir yang nantinya tergantikan dengan rasa pegal ketika selesai menulis hahahaha. Kalo lagi ga ada ide, saya nonton (itu pun kalo saya punya persediaan film di hp). Ga bisa nonton, mau ga mau saya cuman bisa diam saja sambil berusaha tidur (walau pun tetap ga bisa tidur), komat kamit berdoa dan melihat jam. Sekarang kalo naik pesawat, saya jadinya rutin berdoa dulu, ngelirik-lirik orang yang duduk disamping saya, jaga-jaga kalo-kalo saya harus ijin megang tangan orang disebelah lagi (mudah-mudahan ga lagi deh). Kalau ibu-ibu kaya kemarin sih masih enak, saya ditenangin sama dia, sama bapak-bapak yang pertama kali juga, nyuruh saya tenang dan ngasih minuman. Kalo orangnya sama-sama penakutnya kaya saya atau istrinya duduk disamping dia, bisa kena keplak saya πŸ˜† Btw, ketika saya menulis draft postingan ini, saya lagi diatas pesawat dari Banjarbaru menuju Jakarta dan mas-mas disamping, nanyain saya “nulis cerpen mba? ” *krik.. krikk 😐 *

Semoga kedepannya kita semua terlindungi dari bahaya ketika sedang bepergian, mudah-mudahan penerbangan di Indonesia pun bisa lebih baik dan ga kalah dari tetangga sebelah. Btw, kalian kalau turbulance, ngapain?

 

PS: saya punya teman,Β  yang sampai sekarang kalo naik pesawat ga bisa tidur sama sekali saking deg-degannya. Milih naik kereta kalo dinas di sekitaran Jawa. Dulu sering saya ledek-ledekin, sepertinya saya kualat *salim :mrgreen: *

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s