Kulineran di Makassar

“nak, mau bawa bumbu coto ga ke jakarta?” tanya ibu

“mauuuu..bawa 1 kilo ya bu” jawabku

“kalo ikan, mau bawa juga?” lanjut ibu

“pastilahhh” jawabku lagi

Saya berasal dari Makassar, tempat dimana Coto Makassar & Pallubasa berasal. Jadinya kalau pulang kampung ke Makassar rasanya ga afdol aja kalo ga kulineran. Bahkan pulang kampung kemarin saya sampai bawa beras dari sawah di kampung dan sempatin beli beberapa macam ikan laut di Poetere (tempat pelelangan ikan di Makassar) buat dibawa ke Jakarta (terdengar seperti emak-emak yang ga mau rugi banget ya? hehehee..). Lebaran kemarin, saya sudah menyiapkan list ‘must eat’ selama di Makassar, ga semuanya bisa terpenuhi juga sih karena masih harus silaturahmi sana sini.. Diawali dengan buka puasa bersama keluarga dengan hidangan jalangkote (bentuknya hampir sama dengan pastel) dengan sambel cairnya *enak bangett ya Tuhan*

20190602_175003

Jalangkote, Anyone?

Terus setelah itu melipir ke Coto “putih” Makassar yang terletak di jalan Daeng Sirua. Kenapa dinamakan coto putih? karena kuahnya tidak coklat pekat seperti coto biasa, melainkan berwarna putih, rasanya tentu saja enak dan gurih, sebelum dimakan jangan lupa dicampur dengan kecap, jeruk nipis, daun bawang, bawang goreng & sambel sesuai selera.

20190602_212146.jpg

Isinya bisa dipilih sesuai selera, mau daging saja atau dicampur dengan jeroan

Kalo mampir ke Jeneponto, jangan lupa makan gantala jarang alias sop kuda. Konon masaknya didalam wadah yang terbuat dari drum. Rasa & aromanya khas, mungkin yang baru pertama kali nyobain agak gimanaa gitu dengan aromanya, tapi kalo sudah dimakan biasanya sih nagih hehehe 😛

20190607_084738.jpg

gatala jarang dengan kuahnya yang bening, ga usah dikasih sambel juga udah enak

Sejak saya nikah, otomatis kampung saya nambah satu dong. Suami saya berasal dari Pinrang, makanan khasnya..Nasu Palekko!. Daging itik ditumis dengan rempah-rempah seperti bawang merah, bawang putih, garam, merica, cabe dan jangan lupakan pacukka mangga (asam mangga) untuk menghilangkan bau khas itiknya. Rasanya pedes tapi enak tapi pedess tapi nagihhh *lhaa gimana dong* 😆 . Apalagi dimakannya dengan nasi putih hangat, waktu itu saya sampai makan sehari 5x cuman dengan nasu palekko ini :mrgreen: Kalo ngelewatin jalan poros Barru – Parepare, sempatin buat nyobain ya.

Biasanya sepulang dari Poetere (tempat pelelangan ikan), saya langsung cuss ke rumah, tapi kemarin saya lagi pingin banget makan nasi kuning di depan kantor RRI Makassar. Namanya Nasi Kuning Riburane. Porsinya buanyakk gaiss lengkap pulak, dari telor, kering tempe, abon sapi, sayur labu, empal pokoknya puaslah. Awalnya saya agak bingung cara ngabisinnya gimana ini, tapi ternyata bersih juga piringnya hahahahaha..

Sebenarnya ada banyak sekali kuliner di Makassar, belum ke Sop Konro, Pallubasa, Bakso Ati Raja, setiap warung-warung Coto Makassar aja biasanya punya cita rasa sendiri yang membuat saya suka nyicip-nyicip dari satu warung ke yang lain, Pisang Ijo yang saos santannya gurih dicampur sirup DHT khas Makassar yang manis, Pallumara yang rasanya kecut-kecut nagih, dan jangan lupakan mie kering; mie yang dipanggang sampai kering dituang kuah kental berisi ayam, bakso, udang dan sayuran. Semakin banyak saya nyebutin kuliner di Makassar, rasanya ga jadi lapar terus hahahhaa

 

Jadi, kuliner Makassar apa yang kamu suka?

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s