#jastip

“guys, #JastipKorea, Open PO Korea.. ETA 21 Februari, kalo ada yang mau nitip, let me know yaaa..”

Pernah baca kalimat mirip-mirip seperti diatas? orang-orang biasa menyebutnya dengan jastip alias jasa titip yang sekarang lagi booming. Ketika kamu kepingin suatu barang, tapi kamu nun jauh disana atau malas bermacet-macetan atau ga bisa keluar rumah karena ada baby..jastip bisa menjadi salah satu solusinya *tsahhhh* 😎 . Saya salah satu pemakai jastip dan penyedia jastip. Dulu saya memakai jastip ketika event BBW ( salah satu event buku terbesar di dunia) diadakan. Buku-buku impor rata-rata dijual lebih murah dari biasanya. Karena diadakannya di BSD, cukup jauh dari rumah, belum lagi ngantri didalamnya, belum lagi kudu bawa anak, saya menyerah & akhirnya mengandalkan jastip. Waktu itu fee jastipnya sekitar 10ribu sampai 30ribu, tergantung harga dari bukunya. Masih cukup terjangkau buat saya daripada harus kesana sendiri.

Lalu, ketika trip ke Hongkong, saya iseng membuka jastip aloe vera nature republic, waktu itu nature republic lagi booming-boomingnya dan belum membuka counter di indonesia, sedangkan harga di online shop bisa sampai 100rb-an. Alhamdulillah walopun hasilnya ga banyak-banyak amat tapi untuk yang iseng-iseng & mendadak buka jastip, sudah lumayan sih. Lalu ketika ke Korea, diantara padatnya itinerary saya & suami untuk keliling seoul, saya sempat-sempatin 1 hari full ke myeondong untuk beliin titipan teman-teman yang sehari sebelumnya saya posting di instagram perihal jastip korea. Yang terakhir, saya buka jastip Jepang, tapi ga berangkat kesana melainkan nitip sama suami 😆 saya pun tepok tangan ke suami yang rela dititipin segala macam sampai keluar masuk toko kosmetik *salim & cium suami hehehhe* 😉 Repot ga sih buka jastip kaya gini? kalo saya sendiri sih repot-repot suka senang *lhaaaa* karena biasanya kebanyakan saya yang nentuin barang yang dijual, tapi kadang-kadang juga nerima by request sih.

habis hujan-hujanan salju, mampir ke salah satu toko souvenir.

Repotnya kalo barangnya ga ada trus udah ada yang transfer, kudu nyari-nyari lagi, belum lagi kalo orang yang pesan barang tapi ga kunjung memberikan jawaban padahal kita sudah didalam toko mondar mandir, duduk cantik, sok-sok liat barang yang lain *repeat* *tjurhatttttt* 🙄 .

Beberapa hal yang perlu diperhatikan ketika open jastip:

  1. Kalo open jastip, umumin jauh-jauh hari, lebih bagus lagi posting produknya. Karena pemikiran orang biasanya suka berubah-ubah. Kadang hari ini ga pingin nitip, beberapa hari kemudian jadi kepingin, berguna juga buat ngatur itinerary kita pas liburan karena nyari barang jastipan juga butuh waktu.
  2. Masukkan agenda shopping pribadi & perjastipan ini kedalam itinerary. Kalo kalian liburan bareng keluarga (apalagi kalo ada baby/anak), komunikasikan dengan keluarga/pasangan. Kalo saya pernah minta tolong suami jagain anak di salah satu cafe, kebetulan waktu itu plincess lagi tidur, jadi suami bisa jagain sambil main game, plincess bangun bisa sekalian dikasih makan.
  3. Jeli menghitung tax refund. Usahakan kalo belanja sekalian banyak biar bisa tax refund, lumayanlah, setiap negara biasanya ada nominal tertentu untuk bisa tax refund. Kalo kemarin di korea, belanjaan kita bisa langsung dikurangi dengan tax refund di kasir toko-toko kosmetik. Biasanya mereka cuman minta passport kok.
  4. Bawa duit yang banyak; secara yahh..ada beberapa (atau banyak) yang ngomong “lo bayar dulu ya, nanti gue ganti” hahahaha, biasanya sih kalo teman-teman kantor atau teman dekat saya beliin dulu, tapi kalo ga dekat-dekat amat ya kudu ditransferin dululahhhh. Bagusnya sih misahin uang untuk belanja & kebutuhan sehari-hari selama disana. Pengalaman kemarin, saya biasanya belanja menggunakan kartu debit jenius (karena rekening untuk belanja), tinggal gesek tanpa dikenakan charge, pengeluaran kita & rate kurs nya juga bisa langsung keliatan di aplikasinya.
  5. Ingat bea cukai, berdasarkan peraturan pemerintah, harga barang-barang diatas USD500 (atau setara 7 juta rupiah)/orang dikenakan pajak impor sebesar 10%. Serem juga sih kalo mendengar cerita orang-orang yang ketahuan petugas di bandara bawa belanjaan banyak. Saya sih sampai sekarang ga tahu gimana caranya petugas itu tahu barang bawaan kita.
WhatsApp Image 2019-07-28 at 5.18.37 PM

beli titipan dedek2 gemeshh yang kadang ku tak mengerti itu apa 😆

Terlepas dari kerempongan bawa barangnya, nungguin konfirmasi yang nitip, saya sih masih kepingin buka jastip lagi. Lumayan, bisa buat nutupin setengah ongkos nginap atau nambah-nambahin uang saku buat belanja sendiri hahahahhaa. Jadi, kalian..kalo lagi liburan tim open jastip atau no jastip? :mrgreen:

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s