LDR?

Ada yang pernah jauh dari anak? mungkin walopun cuman beberapa hari, atau beberapa minggu bahkan bulanan?. Kalo saya cukup beberapa minggu saja, jangan sampai deh bulanan. Anak saya, plincess alias Rara, senang sekali kalo diajak keluar rumah. Entah itu ke mall, ke warung atau cukup keliling-keliling gang saja. Pokoknya kalo melihat kami mau keluar selain ke kantor, Rara biasanya ikutan mengambil sendalnya juga. Sampai akhirnya Rara berlibur ke Makassar, di rumah kakek neneknya. Jangan ditanya bagaimana senangnya dia waktu dikasih tahu kalo kita mau naik pesawat. Plincess senang, emak bapaknya sedih. Secara ini pertama kalinya kami pisah lumayan agak lama dengan dia. Kakek neneknya minta waktu 2 minggu buat plincess liburan, kami sanggupin karena jarang-jarang juga mereka ketemu.

Malam pertama, saya mewek, suami nenangin. Malam kedua, suami jadi mewek karena nyium bau dari baju kotor Rara, akhirnya saya yang tenangin. Hari-hari berikutnya, tiap malam kami video call dengan plincess, setelah video call, biasanya kami puas-puasin dengan nonton drama korea, main pokemon, pokoknya apa pun itu yang jarang kami lakukas bebas jika bareng plincess. Awalnya, rasa-rasanya enak juga, ga ada yang ngerecokin, pulang kantor biasanya kami nonton atau sekedar makan diluar. Sampai akhirnya kakek neneknya minta waktu lagi buat Rara untuk tinggal lebih lama di Makassar. “Nanti aja Rara pulang, kalo Ari dinas ke Makassar skalian jemput dia, kamu ngabis-ngabisin uang kalo cuman mau jemput” alasan kakeknya.

Kami mengiyakan, walopun sebenarnya kami sudah kangen. Sejak itu, kami berdua kebingungan kalo pulang kantor. Mau jalan keluar, udah malas. Mau nonton juga, lama-lama bosanlah, malas juga. Rasanya kangen nyium-nyium anak kalo lagi tidur lelap atau cuman sekedar ngobrol yang kadang-kadang kami pun ga ngerti plincess bilang apa πŸ˜†

Untungnya, tantenya plincess mau pulang ke Makassar, setelah pertimbangan dan diskusi, tante Indah yang lagi hamil 5 bulan waktu itu bersedia dititipin Rara balik ke Jakarta. Alhamdulillahhhh! πŸ˜€ Trus reaksi plincess gimana pas ketemu? ya girang, ya ketawa-ketawa, ya gitu πŸ˜† Dan sekarang, setelah 2-3 bulan, plincess kembali lagi ke Makassar, karena kami sedang ada acara keluarga. Hitung-hitung pulang kampung, ketemu orang tua dan skalian kulineran hehehehe.. Dan kali ini biar plincess aga lebih lama di Makassar, dia berangkat duluan bareng ayahnya yang kebetulan mau dinas kesana hari rabu subuh, sedangkan saya menyusul di hari Jumat. Apa plincess akan tinggal lebih lama lagi di Makassar? Errr..mudah-mudahan ga ya. Walopun neneknya selalu bilang ” Rara sekarang udah pintar kalo mau pipis, udah ga perlu pake pampers trus udah ga nonton youtube lagi selama di Makassar, soalnya kesenangan main di halaman depan bareng abahnya” Hmmmm…..

Jadi, siapa disini yang menyandang status LDR parents? Kalian hebat!!

Family potrait yang blur karena anaknya udah keburu mau lari

PS: tulisan ini dibuat ketika saya lagi diatas pesawat menuju ke Makassar dan ga bisa tidur karena parno naik pesawat. dan berita baiknya, Rara akhirnya tetap pulang ke Jakarta bareng saya, hehehehe.. πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s